3 Jenis Kanker yang Harus Diketahui Setiap Wanita

Setiap tahun sekitar 89.000 wanita diberitahu bahwa mereka menderita kanker ginekologi. Kanker ginekologi mempengaruhi organ reproduksi wanita, dan semua wanita berisiko terkena kanker ginekologi. Meskipun ada ketakutan yang dapat dimengerti seputar kanker ginekologi, ada hal-hal yang dapat dilakukan setiap wanita untuk memberdayakan dirinya sendiri. Pendidikan, pencegahan, dan pengujian merupakan inti dari menjaga kesehatan yang baik dan mencapai deteksi dini. Meskipun ada banyak jenis kanker ginekologi, tiga jenis berikut adalah yang paling umum.

Kanker Ovarium

Kanker ovarium adalah yang paling mematikan dari semua kanker ginekologi. Setiap tahun sekitar 21.000 wanita menemukan bahwa mereka menderita kanker ovarium, dan 14.000 kasus di antaranya berakibat fatal. Kanker ovarium dapat mempengaruhi ovarium, saluran tuba, dan peritoneum – jaringan yang menutupi organ di perut. Sekitar 90% wanita yang didiagnosis dengan kanker ovarium berusia di atas empat puluh tahun. Saat ini, tidak ada tes skrining untuk kanker ovarium, bahkan dengan tes Pap (juga dikenal sebagai Pap smear). Karena itu, penting untuk segera melaporkan gejala yang tidak biasa kepada dokter Anda. Deteksi dini adalah pertahanan terbaik saat menangani kanker ovarium.

Gejala kanker ovarium meliputi:

  • Perdarahan atau keputihan yang tidak normal
  • Kembung
  • Nyeri atau tekanan panggul
  • Sakit punggung atau perut
  • Sering buang air kecil atau sembelit
  • Merasa sangat kenyang meski belum makan banyak

Selain usia, wanita berisiko lebih tinggi jika mereka memiliki:

  • Riwayat keluarga kanker ovarium
  • Diagnosis sebelumnya dari kanker payudara, rahim, atau kolorektal
  • Kesulitan hamil atau tidak pernah melahirkan
  • Endometriosis
  • Kelainan genetik
  • Keturunan Eropa Timur

Pencegahan

Tidak ada cara yang diketahui untuk mencegah kanker ovarium. Namun, meminum pil KB, mengikat tuba falopi, mengangkat kedua ovarium, menjalani histerektomi, dan menyusui dikaitkan dengan penurunan risiko terkena kanker ovarium.

Kanker Serviks

Kanker serviks pernah menjadi kanker ginekologi paling mematikan. Namun, perkembangan skrining kanker serviks telah secara drastis mengurangi tingkat kematian selama empat puluh tahun terakhir. Saat ini, wanita yang menjalani tes Pap juga menjalani skrining untuk kanker serviks. Skrining sangat efektif untuk deteksi dini sehingga kanker serviks sekarang dianggap sangat dapat disembuhkan dan disembuhkan.

Selain tes Pap, pengujian human papillomavirus (HPV) dapat mendeteksi kanker serviks secara dini. HPV dapat menyebabkan sel-sel di serviks berubah – kemungkinan prekursor kanker serviks. Ada juga vaksin HPV yang bisa mengurangi risiko terkena kanker serviks.

Seperti kanker ovarium, gejala kanker serviks yang paling umum adalah pendarahan atau pelepasan yang tidak biasa. Wanita tidak boleh menunda melaporkan gejala yang tidak biasa ke dokter mereka. Namun, gejala ini mungkin tidak muncul sampai kanker serviks stadium paling akhir. Ini membuat tes Pap rutin sangat penting. Deteksi dini bisa menyelamatkan jiwa. Penting untuk diperhatikan – wanita yang merokok, memiliki sistem kekebalan yang lemah, menggunakan alat kontrasepsi selama 5 tahun atau lebih, dan memiliki lebih dari tiga anak juga berisiko lebih tinggi terkena kanker serviks.

Kanker Rahim

Hampir 51.000 wanita menerima diagnosis kanker rahim setiap tahun. Semua wanita, kecuali mereka yang pernah menjalani histerektomi, berisiko terkena kanker rahim. Ada dua jenis kanker rahim – kanker endometrium dan sarkoma rahim. Kanker endometrium terbentuk di lapisan rahim, sedangkan sarkoma rahim terbentuk di otot dan jaringan rahim.

Tidak seperti kanker serviks, kanker rahim tidak dapat diuji dengan tes Pap. Pengujian kanker rahim lebih kompleks, membuat pelaporan sendiri gejala apa pun sebagai bagian penting dari deteksi dini. Gejala berupa perdarahan atau keputihan yang tidak normal, dan nyeri atau tekanan di panggul.

Seorang wanita memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker serviks jika dia:

  • Berusia lebih dari 50 tahun
  • Gendut
  • Mengonsumsi estrogen
  • Mengalami kesulitan hamil
  • Memiliki kurang dari 5 periode per tahun
  • Mengambil tamoxifen – obat untuk mengobati jenis kanker payudara tertentu
  • Berkaitan dengan seseorang dengan riwayat kanker rahim, usus besar, atau ovarium